Category Archives: Uncategorized

Kumpul Keluarga desa Pondowan di Akhir Tahun

5 Tahun Perjalananku di Ibu Kota (4)

Guys..sambungannya lama ya..di akhir 2012, karena kemarin di tahun 2011 akhir, ada satu hal yang membuatku “terhenti” untuk meneruskan ini semua, tp saya percaya..semuanya akan  dituangkan di sini kelak kemudian hari..dan masih akan terus bersambung sampai akhir hayat..InsyaAllah 🙂

Okey, tadi sampe aku balik ke kost dan buka puasa ya. Dalam perjalanannya saya terus utk usaha untuk jualan buku, walaupun ternyata saya ketahui bahwa saya belum bakat jualan pada saat itu..hehe. Selanjutnya kabar kalo aku di Jakarta tersiar ke semua saudara-saudara di Jakarta, trus ada satu saudaraku, tepatnya kemenakan Papa yang baru memulai usaha sebagai distributor sebuah coffee maker dari Italia.

Singkat cerita, aku diajak untuk bantu-bantu dia jualan di sana. Aku disuruh untuk belajar produknya dulu, baca-baca product knowledge, belajar market kopi di Jakarta. Oiya, coffee maker ini harganya ngga murah lho..paling murah aja waktu itu harganya 5jt-an, dan bahkan ada yang harganya 40jt-an, kaget juga waktu itu..trus mikir gimana cara-nya jualan produk semahal itu yang nggak banyak orang butuh. Akhirnya dari perusahaan sodaraku, ada solusi yakni menyewakan coffee maker itu ke perusahaan-perusahaan, nah aku pikir kalo seperti itu masih make sense.

Dalam proses aku ikut sodara itu, dalam beberapa waktu aku terlibat interview dengan beberapa perusahaan di Jakarta untuk masuk sebagai karyawan. Kira-kira seminggu lebih aku ikut saudaraku, tiba-tiba datang panggilan final interview dari satu perusahaan. Kira-kira jam 5, sepulang aku dari kantor saudaraku aku bergegas menuju panggilan final interview tersebut di daerah buncit, Jakarta Selatan. Sampailah di kantor tersebut, dan langsung ditemui oleh kepala HRD perusahaan itu..karena ini final interview, hatiku harap harap cemas..berharap inilah yg terakhir selama penantianku di Jakarta untuk mendapatkan pekerjaan. Mulai si kepala HRD berbicara, pelan-pelan menerangkan job desc di sana, bicara gaji..karena udah pada titik yang berharap banget, seperti omongan dia ngga aku dengerin..hehe..sampailah pada pembicaraan terakhir..”Mas, mas kami terima bekerja di perusahaan kami..dengan gaji xx rupiah dan masa percobaan tiga bulan” sempat terdiam sejenak, dan akhirnya Alhamdulillah ya Allah..aku dapat pekerjaan pertamaku di Jakarta..

Melanjutkan pembicaraannya, kepala HRD bilang..untuk hari Senin mulai masuk..dan tanda tangan kontrak, dan saya pun meng-iyakan hal tersebut. Dalam perjalanan pulang ke kos kosan, saya kabari Mama, dan Mamapun berucap syukur Alhamdulillah..jalan pulang dekat kos kosan waktu itu ada pengemis di jembatan penyeberangan tosari, tanpa pikir panjang..aku pun kasih selembar uang yang kalo ga salah, itu adalah satu satunya lembaran yang tersedia di dompet yakni 10rb..dan si pengemis pun terlihat sangat senang untuk nominal yang lumayan besar..hehe..

Finally ya Allah..aku dapat pekerjaan di Jakarta.

Babak baru karir saya di Jakarta, akan saya tuangkan ke dalam tulisan-tulisan saya selanjutnya di blog ini. Oiya, tanggal ini tanggal 31 Desember 2012, setahun tulisan 5th perjalanan saya di Jakarta ter-pending akhirnya selesai juga..Oiya, sedikit perjalanan karir saya sebagai karyawan di Jakarta yang sudah menginjak tahun ke 7, saya pertama kali kerja di Detikcom (situs berita online) tapi saya di bagian VAS-nya, trus nyambung ke RedTree Indonesia (perusahaan content provider dan label rekaman), PT Inti konten Indonesia (anak perusahaan BUMN PT.Inti), dan saat ini saya kerja di PT. Huawei Tech Investment (perusahaan global dari China).

Saya percaya bahwa tulisan-tulisan selanjutnya juga ngga kalah menarik, bagaimana saya bekerja di Jakarta, lika-likunya, serta keriangan-keriangan di dalam nya

See you 🙂

5 Tahun Perjalananku di Ibu Kota (3)

Tadi yang ke 2 masuk ke perjalanan jualan buku buku itu ya..

Okey, jadi semua perlengkapan jualan buku akhirnya aku dah beli..seperti list judul buku, dan contoh cover2 buku. Akhirnya yang asli aku perbanyak, dan di ujung kanan-nya aku tulisin nama dan nomor HP ku, supaya jika aku sebarkan dan ada orang lihat trus tertarik akan menelponku. Jadi mulailah perjalananku berjualan buku, yaa..tepatnya menjadi sales lah..berkeliling sana sini, masuk kantor satu ke kantor yang lain..menawarkan buku buku ini. Karena aku blom tau Jakarta, akupun modal nekat, dimulai dari kantor2 yg dekat dengan kosku..beruntung, karena aku kos di tengah2  Sudirman dan Thamrin, jadi aku menyusuri jalan sepanjang sudirman situ. Naik metromini, turun dari gedung satu ke gedung yang lain. Kasarannya, kalo ada sales vacum cleaner yang muter2, nahh kalo aku jualan buku..itu aja bedanya :-). Oiya, dalam proses mencari pekerjaan di Ibu Kota ini pun aku melakoni 2 hal yg paling utama, yakni berdoa dan berusaha. Berdoa dalam arti mencoba melakukan semua hal untuk mendekatkan diri kepada Allah, termasuk puasa sunnah nabi Daud.

Ternyata cari uang, jualan itu susah ya kawan. Masuk kantor satu, cuma bisa ditemui satpam..mau ketemu orang yg berkepentingan susah katanya kalo belom ada janji, lha gimana janjian wong kenalan aja belum..maksudnya mau presentasi sebentar gitu..tp yaa, udah kebentur ama satpam duluan dan cuma disuruh ninggalin brosurnya, dan akhirnya ya brosurnya aku tinggal. Melangkah lebih jauh lagi, aku jualan sampe daerah Blok M..di sana juga banyak kantor2 pemerintahan ada telkom, dan PU, ada sekolah Al Alzhar. Mulai dari lobi gedung, sampe kantor koperasi aku masukin untuk  nawarin buku buku ini. Paling inget pas di telkom kebayoran baru, baru ngomong nawarin buku petugasnya bilang..”ahh..bukumu kaya gini ga laku mass..mahal harganya..udah sana tawarin ke yang lain”..Aku pun cuma bisa senyum dan mengucap, trima kasih Bu. Dalam hati, ya ampun…begini ya cari uang, susahnya.

Tak kehabisan semangat, akupun nekat jalan jalan sampe ke Depok..kali ini aku menjadikan UI sebagai tujuanku..yaa..itung2 kangen suasana kampus sambil jualan di sana..hehe. Masuk ke UI tepatnya fakultas hukum akupun sempat keliling2 sebentar, hampir sama suasana kegiatan mahasiswanya di kampusku dulu. Trus masuk ke koperasinya, sempet ngobrol2 ama petugasnya tentang buku2 yg laku disitu..trus aku nitip brosur dari perusahaanku. Hari sudah menjelang sore kala itu, akupun balik ke Jakarta.

Keesokan harinya, melanjutkan jualan buku, lalu aku coba ke daerah thamrin..sambil naik metromini, akupun menyusuri jalan thamrin, berhenti di depan gedung PBB..akupun iseng2 nanya di situ ama petugas kemanan. Aku nanya apakah ada kesempatan buat magang di sana, trus dia jawab..Wah mas, kalo di gedung PBB sini ga ada mas, adanya di masing2 lembaga..mas coba ke ILO yg ada di menara thamrin. Kebetulan menara thamrin ga jauh dari gedung PBB, trus akupun bergegas ke sana ke lantai 20. Setalah sampe ke kantor ILO, akupun nanya2 gimana agar bisa magang di sana. Oiya, aku kan dulu konsentrasi di Hukum Humaniter Internasional, dan memang cita2ku adalah masuk ke Deplu atau kerja di lembaga internasional. Jadi harapan utk magang di lembaga2 internasional menjadi salah satu harapanku juga..hehe. Persyaratannya pun udah aku dapat, yakni kasih CV dan sertifikat2. Karena hari masih siang, akupun lanjut jalan2 jualan buku. Seperti bisa door to door di kantor kantor, nitip brosur yg ditinggalin nomer HP ku.

Sambil jalan menyusuri thamrin, aku jalan ke BI coba nyasar ke koperasi-nya untuk nawarin buku lagi. Sesampainya di BI, di depan pintu masuk yang megah itu lalu aku nanya ke satpam “Pak..mau ke koperasi lewat pintu mana ya?” dia bilang lewat pintu yang jalan Budi Kemuliaan Mas..Oh, dan akupun berputar. Masuk, nanya2 akhirnya sampe ke koperasi BI. Sesampainya di situ, baru mau bilang nawarin buku..ada ibu2 langsung bilang “Ah, saya sibuk mas..lain kali aja ke sini”..glekkkk..sempet diam bbrp detik..dan akupun bilang, Oh..Oke Bu..trima kasih..

Dan akupun berjalan, keluar gedung BI..jalan dan terus jalan aja..nyeberangin thamrin..ga mikir naik angkot ke kos2an..pokoknya jalan kaki terus aja. Sepanjang perjalanan aku mikir dan bertanya, Ya Allah..sampai kapan aku akan begini..aku harus dapet pekerjaan Ya Allah. Akhirnya dari BI, sampe dengan tosari akupun jalan kaki..pas sampe kos2an pun maghrib..dan buka puasa..Alhamdulillah.

Kerja Pake Dua Screen

image

Udah seminggu ini ngerasain kerja pake 2 screen, dan ternyata enak banget. Kerjaanku memang sangat bergantung pada performa laptop, karena berhubungan dengan tools yg ada di network sana. Hmm..ga kerasa juga, udah lebih dr 6 bulan aku kerja di tempat ini..fun, dpt ilmu baru, temen baru pastinya..tp koridornya masih di seputar industri kreatif, yang mana memang aku dibesarkan di industri ini..

Oiya, nanti pasti akan aku post tulisan yg membahas seputar industri kreatif 🙂