5 Tahun Perjalananku di Ibu Kota (2)

Menyambung yang seri 1 tadi, ciee 🙂

Jadi aku memutuskan utk stay di Jakarta tepat 2 minggu setelah gempa jogja 26Mei 2006. Cerita sedikit ttg gempa jogja waktu itu, gempa yg sangat dahsyat yg pernah saya rasakan se-umur2, saking hebat goyangannya mau keluar rumah aja ga bisa..Oiya, dan karena saya sempat lompat dari tangga kaki saya sempat terkilir dan susah jalan bbrp hari..hmm..benar2 ujian dari Allah utk masyarakat Jogja.

Dan akhirnya pada awal Juni kita semua berangkat ke Jakarta, sempet silaturahim di beberapa rumah sodara dan bermalam di rumah sodara juga. Di sela sela silaturahim itu, Papa mengantarku ke tempat dulu dia kos kira2 tahun 78 pada saat dia juga pertama kali kerja di Jakarta yakni di Hotel Borobudur. Lokasinya di daerah tosari, dekat dengan bundaran HI. Jadi dulu dia kos di sana, dan jalanannya pun sempit hanya cukup motor 1 lewat, rumah rumahnya juga berdempetan, yaa..perumahan di Jakarta pada “umumnya” lah.

Papa menunjukkan rumah waktu dulu dia kos, yang punya udah meninggal dan ketemu anaknya..tapi anaknya juga sedikit2 masih ingat Papaku. Waktu itu kita nanya, apakah di sana masih ada kamar kosong tapi ternyata udah penuh, dan pemilik kos itu kasih tau di gang sebelah. Oke dan kita pun menuju kos yang direkomendasikan, sama juga lokasinya..jalannya hanya cukup satu motor buat lewat. Kamarnya cukup lega, lumayanlah..akhirnya kita deal dengan pemilik kos itu, dengan harga 350rb sebulan dan saya bilang, akan kembali ke-esokan hari utk langsung nge kos.

Akhirnya saya dan Papa kembali ke rumah sodara di depok dimana kita bermalam. Ke-esokan harinya, saya, mama dan papa membeli “perlengkapan” anak kos seperti ember, hanger.. yaa, standarlah. Setelah itu, kita semua berangkat ke lokasi kos kosan..kala itu, waktu sudah siang menjelang sore. Dan saya pun menurunkan barang2 dimobil ditaruh ke kosan baru itu, laptop, printer..lengkap deh untuk seorang job seeker 🙂  Ini benar benar pengalaman saya pertama jauh dari orang tua yg akan saya lalui, 23 tahun hidup bersama ortu dan skrg hidup sendiri. Tapi saya sadar, bahwa ini adalah masa masa yang harus saya lalui yang ada dibagian cerita hidup dan saya harus konsisten utk menjalani hal ini.

Dan akhirnya pun, mama, papa harus pergi..saya lupa apa pesan pesan beliau waktu itu, tp saya ingat mama sempat sembab matanya ketika mau pergi, dan saya pun juga ikut2an sedikit terharu..hehe. Tapi Papa selalu bilang gini kalo mau jalan..”wes yo le”  dalam bahasa Indonesia, udah ya nak 🙂 Hmm..akhirnya dimulailah babak baru kehidupanku sebagai anak kos di Ibu Kota.

Oiya, sedikit crita ttg lokasi kosku..waktu itu kan kita nyari kos siang2 jadi sepi..tapi kalo malem rame banget..nggak taunya di jalanan  besar deket kos ku adalah cafe dangdut..yaa, tau sendiri lah..gimana kalo isinya cafe dangdut, cewe2 gitu lahh..hehe..Dan nggak taunya juga, kosanku itu deket taman lawang yang terkenal dengan banci2 taman lawang..dan deket kos ku itu ada kos2an khusus banci2 taman lawang..alamakkk..seru kali lokasi kosan aku ini..hahaha

Minggu minggu pertama, cuma aku isi dengan bangun trus buka laptop, beli koran utk mengetahui info2 lowongan kerja. Kalo mau ke warnet saat itu aku hanya tau warnet di Sarinah, dan jauh banget dari kos dan harganya pun 3x lipat dibanding di Jogja, ya iyalahh..Jakarta gitu loh 🙂 Yaa, begitu tiap pagi ngetik lamaran, kirim..ketik lamaran, kirim..benar2 job seeker sejati. Tapi aku beruntung, aku kenalan sama temen2 kos yg baik2..mereka semua udah pada kerja. Ada satu temenku, namanya Yani..dia baik banget, ngliat aku nggak ada kerjaan..aku diajak pergi dan main di kantornya, dia adalah PNS di Dept.Kelautan dan Perikanan..yaa gpp lah, itung2 nambah kenalan di Jakarta..hehe.

Hari hari ku lalui dengan hal yang sama di dalam kamar kos. Dan akhirnya ada panggilan juga, utk wawancara dari perusahaan apaa gitu, namanya lupa..dan akupun merasa nggak pernah ngelamar di situ. Akupun datang ke sana, lokasinya ada di gedung tua benhil yang kalo ga salah skrg udah dirubuhin. Begitu dateng ke sana ada banyak orang yg di-interview, giliranku utk interviewpun tiba..aku ditanya macam2 soal pengalaman, dan karena aku belum pernah kerja formal..aku ngomong aja, pengalaman kerja terakhirku di EO punya temen. Tapi trus yg bikin aku kaget adalah, aku harus membayarkan sejumlah uang utk penempatan. Reaksi normalku pun segera tanggap, orang cari kerja mau cari duit malah dimintain duit. Akupun menolak syarat itu, dan akhirnya pun pergi..hmm..pengalaman pertama di Jakarta 🙂

Lagi, aku juga dapet panggilan wawancara waktu itu di MyMody Gym Senayan yang akhirnya aku ketaui sebagai klub kesehatan mahal di Jakarta, waktu itu aku masukin lamaran lewat sodaraku karena di situ ada temennya, dan wawancarapun berjalan. Saat itu aku agak grogi wawancara, karena yg wawancara aku glamor gitu deh..glamor cewe2 jakarta..sementara aku baru aja menjejakkan kaki di Ibu kota..hehe. Aku masih ingat bener kata2nya waktu itu,”karena kamu baru di jakarta, kliatannya kamu harus menyesuaikan dulu dengan kondisi jakarta..dan saya nggak melihat kamu pas dengan pekerjaan ini”…glekkk rasanya..hmm..bener juga yang dia bilang, dan aku pun pulang kembali ke kosan. Dalam perjalanan pulang ke kosan..Papaku pun SMS..”gimana le, yg sabar ya..harus ulet”..duhh, rasanya pengen nangis..haha..

Susah yaa cari kerjaan..dan hari hari kembali aku lalui dengan “pekerjaan” yg sama di kosan. Diem di kos itu menjemukan ya kawan, dan akupun mencoba jalan2 di seputaran Senayan situ. Nanya2 ke temen kos angkutan yg ke senayan dan akhirnya aku naik metromini menuju senayan. Oiya, saat itu aku ke senayan dalam rangka ada acara bazaar buku di sana, yaa..sambil refreshing lah. Nah, pada saat acara bazaar buku itu ada talk show..aku lupa temanya apa, dan akupun duduk mengikuti talk show itu. Pada saat talkshow sedang berjalan, ada seorang bapak2 duduk di deketku..dan akupun diajaknya ngobrol “<B>sekolah dimana dek? <T>saya udah lulus pak, sekarang baru cari cari kerjaan <B>Oh gitu, ini saya ada kantor..ini kartu nama saya, kamu kalo ada waktu main ke sana ya <T> Perusahan apa ini Pak? <B>Ini penerbit buku, oke saya pergi dulu ya..sampe ketemu <T>Oke Pak, trima kasih..Karena sudah malam, akupun pulang kembali ke kos kosan..

Lusa, aku coba mampir ke alamat yg ada di kartu nama itu di daerah pasar jumat, dengan nanya2 orang kos akupun naik bis bianglala ke arah lebak bulus..rupanya pasar jumat dekat dengan terminal bis lebak bulus. Akhirnya sampe juga aku ke kantor itu, tapi sang bapak tidak di tempat dan aku ditemui oleh seorang kawannya, bapak2 juga. Mengobrol dengan bapak itu akupun lantas dijelaskan beberapa produk di kantor itu, rupanya kantor itu adalah distributor buku2 ensiklopedia. Bermacam macam jenis ensiklopedi, hukum, agama (Islam), dan anak2, tapi harganya itu selangit..diatas sejuta semua..haha. Akupun dijelaskan, bagaimana cara jualannya, dan jualannya gimana, pembagian keuntungannya gimana. Dan dia bilang, “adek disini jadi sales buku, jadi harus siap jualan door to door. Dan tak hanya itu, utk membeli modul jualan, akupun diminta utk membeli modul jualan sebesar 50rb. Saat itu aku hanya berpikir, untuk mengisi waktuku dan mencari pengalaman di kota besar, oke aku akan jalani..siapa tahu Allah melihat usahaku untuk survive di jakarta 🙂

Hmm..babak baru ku di ibu kota dimulai dengan jualan buku2 ini..eh, kliatannya kita lanjut ke halaman baru aja ya 🙂

Iklan

About teezarav

I'd like to make people comfortable and happy

Posted on Desember 23, 2011, in Serba serbi. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: